Pengurus DEKRANASDA Lembata dilantik

0
510

Pengurus Dewan Kerajinan Nasional Daerah Kabupaten Lembata Periode 2018-2022 dilantik. Ketua Umum  Dekranasda Kabupaten Lembata Ny. Yuni Damayanti,SE melantik kepengurusannya  dengan membacakan Naska Pengukuhan Deskranasda Kabupaten Lembata  dan menadatanganiNYA dihadapan para pengurus dan undangan yang hadir di Rumah Jabatan Sementara Bupati Lembata Kumaresort,   Jumad 16 November 2018.  Pelantikan dan Pengukuhan Kepengurusan Dewan Kerajinan Daerah itu berdasar pada Surat Keputusan Bupati Lembata Nomor 419 Tahun 2018 tentang Kepengurusan Dewan Kerajinan Nasional Daerah Kabupaten Lembata Periode 2018-2022.

Kemajuan dalam meningkatkan keragaman dan kualitas produk kerajinan daerah tidak terlepas dari peran Dekransda.  untuk itu saya  berharap kepada para pengurus dan anggota agar berperan aktif dan memiliki tanggung jawab moril untuk mendorong para pengrajin dan pelaku usaha untuk  meningkatkan    ekonomi kreatif termasuk orang kreatif.    Demikian Ny. Yuni Damayanti dalam sambutannya  usai melantik Kepengurusan Dekranasda Kabupaten Lembata.  Ia melanjutkan,  pihaknya menyadari banyak langka  yang masih perlu  dan harus disempurnakan.  Untuk itu ia mengajak jajaran kepengurusan yang dipimpinnya untuk mulai bekerja dengan fokus dan terus meningkatkan kapasitas kompetensi dalam kreatifitas yang produktif.

Deskranasda harus terus berupaya  untuk membantu menumbuh kembangkan industri kratif dengan memanfaatkan potensi sumber daya lokal berbasis inovatif, katanya. Ia juga mengharapkan adanya sinerjitas antar Dinas dan Instasi terkait dalam menetapkan program jangka pendek dan menengah yang strategis. Kedepan perlu adanya konsolidasi secara terus menerus antara organisasi Dekranasda bersama masyarakat pengrajin untuk mengurangi kesenjangan komunikasi dalam mengembangkan kreativitas dan inovasi masyarakat pengrajin, kata Bu Yuni mengkhiri sambutannya.

Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur di lokasi kegiatan menyatakan pentingnya bekerja secara  fokus. Jika pariwisata adalah leding sektornya maka yang namanya kerajinan pasti bisa jalan. Menurutnya perlu adanya identivikasi kelompok mana yang betul betul menjadi sasaran Dekranasda  dari aspek mendesain dan  kulitasnya.  Di contohkannya kain sarung Lembata masih kala kualitas dengan kain tenunan daerah lainnya,  hanya karena dari bahan benangnya. Dengan demikian  diharapkan perlu ada pendekatan dan pendampingan dari Dekranasda  untuk meningkatkan kulaitas tenunan,katanya.  Ia juga memastikan tahun 2019 mendatang pemerintah daerah sudah ada tempat untuk pajang hasil kerajinan berlokasi di Bukit Cinta Lembata (BCL). Untuk mempromosikan dapat dilakukan secara online. Masyarakat dapat berkreasi dengan berbagai kerajinan, berbagai bentuk dan ukuran kerjainan, dan dapat dijual dengan harga yang terjangkau,harapnya. (M.Molan Kominfo)